10 Manfaat Lontong Untuk Diet, Bakal Bikin Kamu Senang Deh!

10 Manfaat Lontong untuk Diet, Bakal Bikin Kamu Senang Deh!

Sepelajaran.com – Kamu lagi diet? Jangan khawatir, kamu masih bisa makan lontong kok! Ya, lontong, makanan tradisional Indonesia yang terbuat dari beras ini ternyata punya banyak manfaat untuk diet.

Lontong rendah kalori, jadi cocok untuk kamu yang sedang mengurangi berat badan. Selain itu, lontong juga mengandung serat yang tinggi, sehingga bisa membuat kamu merasa kenyang lebih lama. Ini membuat kamu tidak mudah lapar dan tergoda untuk makan berlebihan.

Baca Juga :  Bagaimana Cara Mengatasi Badan Lemas? Ini Dia Tipsnya!

Nah, selain kedua manfaat di atas, masih ada banyak manfaat lontong untuk diet lainnya. Yuk, simak ulasannya berikut ini!

Sekilas tentang Lontong

Lontong adalah makanan tradisional Indonesia yang terbuat dari beras. Beras dimasukkan ke dalam plastik atau daun pisang, kemudian diikat dan direbus hingga matang. Lontong memiliki tekstur yang kenyal dan lembut, serta rasa yang gurih.

Kandungan Nutrisi Lontong

Dalam 100 gram lontong, terdapat sekitar:

  • Kalori: 105 kkal
  • Karbohidrat: 25 gram
  • Protein: 2 gram
  • Lemak: 0 gram
  • Serat: 1 gram

10 Manfaat Lontong untuk Diet

1. Rendah Kalori

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, lontong rendah kalori. Dalam 100 gram lontong, hanya terdapat sekitar 105 kkal. Ini membuat lontong cocok untuk dikonsumsi saat diet.

2. Tinggi Serat

Lontong juga tinggi serat. Dalam 100 gram lontong, terdapat sekitar 1 gram serat. Serat dapat membuat kamu merasa kenyang lebih lama, sehingga kamu tidak mudah lapar dan tergoda untuk makan berlebihan.

3. Mengontrol Kadar Gula Darah

Lontong memiliki indeks glikemik yang rendah. Ini artinya, lontong tidak akan menyebabkan lonjakan kadar gula darah secara tiba-tiba. Hal ini penting untuk penderita diabetes atau orang yang sedang menjalani diet rendah karbohidrat.

4. Menjaga Kesehatan Pencernaan

Serat dalam lontong dapat membantu menjaga kesehatan pencernaan. Serat dapat membantu melancarkan buang air besar dan mencegah sembelit.

Baca Juga :  Pengertian Biopori, Jenis Dan Manfaatnya!

5. Menurunkan Kolesterol

Lontong mengandung serat larut yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Serat larut dapat mengikat kolesterol dan membawanya keluar dari tubuh.

6. Menjaga Kesehatan Jantung

Lontong mengandung antioksidan yang dapat membantu menjaga kesehatan jantung. Antioksidan dapat melindungi sel-sel jantung dari kerusakan akibat radikal bebas.

7. Meningkatkan Metabolisme

Lontong mengandung vitamin B kompleks yang dapat membantu meningkatkan metabolisme. Metabolisme yang baik dapat membantu kamu membakar lebih banyak kalori dan menurunkan berat badan.

8. Menambah Energi

Lontong mengandung karbohidrat yang dapat memberikan energi untuk tubuh. Karbohidrat adalah sumber energi utama bagi tubuh, sehingga lontong dapat membantu kamu tetap berenergi saat menjalani diet.

9. Mengurangi Risiko Kanker

Lontong mengandung serat yang dapat membantu mengurangi risiko kanker. Serat dapat membantu melindungi sel-sel usus dari kerusakan akibat radikal bebas, sehingga dapat mengurangi risiko kanker usus besar.

10. Menjaga Kesehatan Kulit

Lontong mengandung vitamin C dan vitamin E yang dapat membantu menjaga kesehatan kulit. Vitamin C adalah antioksidan yang dapat membantu melindungi sel-sel kulit dari kerusakan akibat radikal bebas, sedangkan vitamin E dapat membantu melembapkan kulit.

Tabel Kandungan Nutrisi Lontong

Nutrisi Jumlah per 100 gram
Kalori 105 kkal
Karbohidrat 25 gram
Protein 2 gram
Lemak 0 gram
Serat 1 gram
Indeks glikemik Rendah

Kesimpulan

Nah, itulah 10 manfaat lontong untuk diet. Tertarik untuk mencoba? Kamu bisa mengonsumsi lontong sebagai pengganti nasi atau dijadikan sebagai bahan campuran masakan. Selamat mencoba!

Baca Juga :  Cara Mencari Buku Online Yang Murah Meriah!

Jangan lupa, kamu bisa membaca artikel lainnya tentang diet sehat di Sepelajaran.com. Sampai jumpa!

FAQ about "10 Manfaat Lontong Untuk Diet, Bakal Bikin Kamu Senang Deh!"

1. Apakah lontong termasuk makanan diet?

Ya, lontong termasuk makanan diet karena rendah kalori dan tinggi serat.

2. Apa saja kandungan gizi lontong?

Lontong mengandung karbohidrat, protein, serat, vitamin B1, dan vitamin B6.

3. Bagaimana cara lontong membantu diet?

Lontong membuat merasa kenyang lebih lama sehingga mengurangi asupan kalori.

4. Berapa banyak lontong yang boleh dikonsumsi saat diet?

Sebaiknya konsumsi lontong dalam jumlah sedang, sekitar 1-2 potong per porsi.

5. Apakah lontong bisa dimakan dengan makanan lain?

Ya, lontong bisa dimakan dengan berbagai makanan seperti sayuran, daging, dan ikan.

6. Apakah lontong aman untuk penderita diabetes?

Ya, lontong aman untuk penderita diabetes karena indeks glikemiknya rendah.

7. Apakah lontong mengandung gluten?

Tidak, lontong tidak mengandung gluten sehingga aman untuk penderita penyakit celiac.

8. Apakah lontong cocok untuk ibu hamil?

Ya, lontong cocok untuk ibu hamil karena mengandung folat yang bermanfaat untuk perkembangan janin.

9. Apakah lontong bisa dikonsumsi saat sarapan?

Ya, lontong bisa dikonsumsi saat sarapan karena dapat memberikan energi dan serat.

10. Bagaimana cara memilih lontong yang baik untuk diet?

Pilih lontong yang berwarna putih bersih, teksturnya kenyal, dan tidak berbau asam.

Leave a Comment